Berdo'alah, Pasti Allah Kabulkan Do'amu !

Allah Subhaana wa Taaala</span> :
<div style="text-align: right"><span style="font-size: medium"><strong>وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَانِ فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ) (البقرة:186)</strong></span></div>
<div style="text-align: justify">
Artinya : <span style="font-style: italic">“Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka jawablah sesungguhnya Aku dekat, Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepadaKu, maka hendaklah mereka memenuhi segala perintahKu dan hendaklah beriman kepadaKu agar mereka selalu dalam kelurusan</span> (QS. Al Baqaroh : 186).</div>
<span style="font-weight: bold">Makna ayat :</span>
<div style="text-align: justify">Ayat ini merupakan jawaban pertanyaan sebahagian sahabat yang bertanya kepada Nabi <span style="font-style: italic">Shollallahu
alaihi wa Sallam
, mereka berkata : wahai Rasulullah Shollallahu alaihi wa Sallam</span> apakah Robb kita dekat?, maka kita akan bermunajat kepadaNya. Apakah Ia jauh sehingga kami memanggilNya?</div>
<div style="text-align: justify">Kemudian turunlah Rasulullah <span style="font-style: italic">Shollallahu
alaihi wa Sallam
:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنِّي فَإِنِّي قَرِيبٌ
Artinya : “Apabila hamba-hambaku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka jawablah sungguh Aku dekat.”

Sesungguhnya Allah Subhaana wa Ta`aala mengintai dan menyaksikan, mengamati atas yang tersembunyi dan tertutup, Allah Subhaana wa Ta`aala mengetahui 2 mata yang berkhianat dan apa yang tersirat didada-dada, juga Allah Subhaana wa Ta`aala dekat dengan orang yang meminta-Nya di kabulkan-Nya permohonannya, oleh karena itulah Allah Subhaana wa Ta`aala berfirman :

أُجِيبُ دَعْوَةَ الدَّاعِ إِذَا دَعَان

Artinya : “Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepadaKu“

Dan do’a ada 2 jenis : Do’a `ibadah dan Do’a mas’alah (kebutuhan / hajat seorang hamba).
Dan dekatnya Allah Subhaana wa Ta`aala ada 2 jenis : Dekatnya Allah Subhaana wa Ta`aala dengan `ilmu-Nya terhadap segala seluruh mahluk, dan dekatnya Allah Subhaana wa Ta`aala dengan hamba-hamba-Nya dan orang yang berdo’a dalam bentuk pengkabulan do’a, pertolongan-Nya, taufik-Nya.
Maka barang siapa yang berdo’a dengan hati yang hadir disertai do’a-do’a yang disyar`iatkan, dan tidak ada penghalang untuk terkabulnya do’a, seperti makan yang haram dan sejenisnya, pasti Allah Subhaana wa Ta`aala akan memenuhi janji-Nya untuk mengabulkan do’anya. Apalagi secara khusus ia datang dengan sebab-sebab dikabulkannya do’a tersebut, tidak lain dan tidak bukan yaitu melaksanakan perintah Allah Subhaana wa Ta`aala dan meninggalkan larangan-Nya secara ucapan maupun perbuatan, dan beriman kepada-Nya, yang keseluruhan itu dalam rangka memenuhi seruan Allah Subhaana wa Ta`aala, maka pasti wajib Allah Subhaana wa Ta`aala akan kabulkan do’anya, maka oleh sebab itu Allah Subhaana wa Ta`aala berfirman :

فَلْيَسْتَجِيبُوا لِي وَلْيُؤْمِنُوا بِي لَعَلَّهُمْ يَرْشُدُونَ

Artinya : “Maka hendaklah mereka memenuhi segala perintahKu dan hendaklah beriman kepadaKu agar mereka selalu berada dalam kelurusan.“

Maksudnya mereka memperoleh petunjuk yang ia merupakan hidayah untuk iman dan amal-amal sholih, serta disingkirkan dari mereka kejelekan yang menafikan iman dan amalan-amalan sholih, sebab beriman kepada Allah Subhaana wa Ta`aala dan menjawab seruan dan perintah-Nya adalah sebab untuk memperoleh ilmu sebagaimana firman Allah Subhaana wa Ta`aala :
Artinya : “Wahai orang-orang beriman apabila kalian bertaqwa, maka Allah Subhaana wa Ta`aala memberikan bagi kalian furqan (pembeda). “
Sumber bacaan : “Tafsir as Sa’adiy halaman 87 terbitan Mua’ssasah ar Risalah cet, 2002 Beirut.

Diterjemahkan oleh : Abu Zubair Aceh.

Sumber : Buletin Jum’at Ta’zhim As-Sunnah Edisi X Jumadi Tsani 1428 H

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *